PARTICULATE MATTER (PM) DALAM FLUIDA UDARA

Pada udara ambien terdapat pencemar berupa partikulat, di Indonesia sendiri, baku mutu yang ditetapkan adalah sebagai berikut berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 22 tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup Lampiran VII, 2021.

Pencemar ini banyak diemisikan oleh kendaraan bermotor, aktivitas industry dan lain sebagainya. Partikulat ini memiliki dampak atau efek buruk bagi Kesehatan manusia di antaranya adalah meningkatkan risiko penyakit jantung serta penyakit pernafasan yang lebih fatal yang salah satunya adalah kanker paru- paru, serta dapat meningkatkan risiko kematian. Parameter ini dapat di removal dari sumber emisi sebelum dilepaskan ke udara ambien. Beberapa alat digunakan untuk memenuhi baku mutu partikulat. Alat yang umum digunakan di antaranya adalah gravity settler, fabric filter, electrostatic precipitator dan wet scrubber.

  • gravity settler

alat ini mengandalkan ruang besar dengan aliran udara inlet dengan kecepatan rendah, partikulat yang ada pada udara perlakan akan bergerak kebawah karena adanya gaya gravitasi. Contoh alat yang menggunakan system gravity settler adalah cyclone. Pada cyclone udara mengalir dilewati pada sebuah tabung besar. Udara akan mengalir dengan lintasan sphrerical. Partikulat yang ada pada udara cenderung terlempar ke dinding cyclone karena adanya gaya centrifugal, setelah itu partikulat akan jatuh ke dasar cyclone karena adanya gaya gravitasi sedangkan udara akan keluar melalui lubang atas cyclone.

  • fabric filter

prisip kerja dari alat ini mirip dengan vacuum cleaner, udara inlet akan dialirkan menuju fabric filter untuk kemudian partikulat yang ada akan tersaring pada filter dan udara bersih akan mengalir keluar. Secara periodic partikulat akan dikumpulkan dengan cara shaking pada filter maupun menggunakan aliran ballik pada alat ini. Contoh alat dengan system fabric filter adalah baghouse.

  • electrostatic precipitator (ESP)
Lensa Lingkungan  Strategi Pengukuran dan Penetapan Titik Sampling Udara Ambien dalam Konteks Proyek Jalan Tol

system ini mengandakan aliran listrik pada katoda maupun anoda didalah system sehingga udara yang masuk dan memiliki partikulat bermuatan akan mengalami removal pada parameter tersebut karena adanya tarikan antara partikulat ke arah katoda maupun anoda.

  • wet scrubber

Sistem ini menggunakan prinsip impaksi dan intersepsi dari partikulat untuk proses removalnya. Partikulat akan bertumbuk dengan tetesan air dan terperangkap sehingga dapat tersisihkan dari udara. Tetesan air kemudian akan menuju ke dasar wet scrubber karena gaya gravitasi.

Alat-alat tersebut memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, biasanya para engineer melakukan pertimbangan desain dan pemilihan alat berdasarkan efisiensi sistem secara keseluruhan. Berikut adalah kelebihan dan kekurangan darj sistem untum penyisihan partikulat.

NoSistemKelebihan dan Kekurangan
1Mechanical collectorMurah, efisiensi moderate, baik untuk penyisihan partikulat dengan ukuran besar dan dengan loading yang tinggi
2Fabric filterMahal, efisiensi tinggi, mempunyai limit kondisi operasi pada keadaan kering dan suhu rendah, cocok untuk segala ukuran dan tipw partikulat
3ESPDapat menghandle Q udara inlet tinggi pada tekanan randah, efisiensi tinggi, mahal, tidak fleksibel terhadap perubahan kondisi operasi proses
4Wet scrubberEfisiensi tinggi, dapat meremove partikulat dan gas bersamaan, mahal, menimbulkan limbah cair dan sludge
Kelebihan dan Kekurangan Sistem Pengendali Emisi

Proses removal particulat memiliki 3 cara yaitu Impaksi, Intersepsi dan Difusi. Removal partikulat umumnya dibedakan berdasarkan massa dan ukurannya, semakin besar maka suatu partikulat dapat mengendap karena gravitasi dengan cepat. Analisis distribusi ukuran partikulat dapat menggunakan alat cascade impactor. Umumnya perhitungan waktu pengendapan dari partikulat berdasarkan perhitungan matematis, namun dapat juga dengan lebih mudah menggunakan tabel grafik berikut.

Pada grafik tersebut kita dapat menentukan waktu, jarak dan kecepatan terminal suatu partikel untuk mengendap/jatuh ke permukaan bumi. demikian sekilas informasi mengenai parameter partikulat. Artikel ditulis oleh Isrinannisa Yane Aulia yang memiliki pengalaman di bidang pertek emisi dan kajian dispersi emisi

Lensa Lingkungan  Mengenal ISPU dan Pengukuran Kualitas Udara : Konsep, Perbandingan, dan Manfaat
Chat Kami
Butuh info lebih? Kontak kami
Ada yang bisa kami bantu terkait materi tentang parameter partikulat?

Hubungi Kami