Bagaimana Tipe Moda Transportasi mempengaruhi Jejak Karbon

Transportasi adalah salah satu faktor utama peningkatan emisi gas rumah kaca (GRK) di planet kita. Kita akan membahas bagaimana berbagai macam moda transportasi, seperti transportasi udara, darat, dan laut, berkontribusi pada jejak karbon produk. Transportasi udara dikenal sebagai salah satu yang paling merugikan dengan emisi GRK nya yang sangat tinggi (pesawat). Di sisi lain, transportasi laut biasanya lebih ramah lingkungan karena emisi per ton per jarak tempuh yang lumayan rendah sehingga emisinya juga lebih rendah dibanding udara. Namun demikian, masih ada banyak aspek yang perlu dipertimbangkan dalam memahami dampak moda transportasi terhadap jejak karbon.

Transportasi Darat dan Emisi Karbon

Kendaraan Darat: Mobil, Truk, dan Bus

Dalam penggunaan sehari-hari, kendaraan darat seperti mobil, truk, dan bus adalah penyumbang emisi karbon yang signifikan. Mesin pembakaran dalam menghasilkan GRK, polutan gas dan partikulat yang berdampak buruk terhadap lingkungan. Penggunaan bahan bakar fosil sebagai sumber energi utama jelas meningkatkan jejak karbon dari moda ini.

Transportasi Kereta: Kereta Barang dan Kereta Penumpang

Transportasi kereta, khususnya kereta barang dan kereta penumpang, bagi sebagian pengguna, menjadi pilihan utama karena dianggap lebih ramah lingkungan dibandingkan kendaraan darat, atau mobil pribadi ataupun travel. Meskipun demikian, kereta juga masih memiliki dampak emisi karbon yang perlu diperhitungkan. Penggunaan energi listrik di kereta anggaplah meminimalkan emisi GRK yang keluar, namun kita perlu memperhitungkan sumber energi dari pembangkit listrik yang menghasilkan listrik tersebut.

Dalam kereta barang, penggunaan lokomotif berbahan bakar diesel masih umum, sehingga emisi gas buangnya tetap jadi masalah, sedangkan pada kereta penumpang, penggunaan energi listrik yang berpotensi bersih menjadi nilai tambah dalam mengurangi emisi karbon.

Penerbangan Udara dan Emisi Karbon

Jejak Karbon Penerbangan Komersial

Penerbangan udara komersial memiliki dampak yang signifikan karena besarnya emisi karbon yang dikeluarkan ke atmosfer. Pesawat-pesawat besar yang digunakan oleh maskapai penerbangan menghasilkan gas rumah kaca seperti karbon dioksida (CO2) dan nitrogen oksida (NOx) selama proses pembakaran bahan bakar avtur.

Lensa Lingkungan  Bagaimana Cara Menentukan Massa Patikulat yang Terkumpul pada Dust Collector Cyclone?

Pengiriman Barang via Udara dan Dampak Lingkungannya

Pengiriman barang melalui udara juga berkontribusi terhadap jejak karbon global. Emisi CO2 yang tinggi per kilometer per ton bahan bakar membuat pengiriman udara menjadi salah satu moda transportasi yang paling memberikan dampak negatif bagi lingkungan. Perlu dicari alternatif yang lebih ramah lingkungan seperti modifikasi teknis desain pesawat, atau alternatif bahan bakar, atau modifikasi teknologi lainnya.

Transportasi Maritim dan Dampak Lingkungan yang Ditimbulkannya

Kapal Kontainer dan Kapal Tanker

Kapal kontainer dan kapal tanker adalah dua jenis kapal yang berperan besar dalam transportasi laut. Kapal kontainer digunakan untuk mengangkut berbagai macam barang dari satu negara ke negara lain, sementara kapal tanker berfungsi untuk mengangkut cairan seperti minyak dan gas. Kedua jenis kapal ini mengeluarkan emisi karbon yang sangat besar. Penggunaan bahan bakar, polusi udara, dan risiko tumpahan minyak adalah beberapa masalah utama terkait dengan kapal-kapal jenis ini.

Cruising: Dampak Rekreasi terhadap Emisi Karbon

Pelayaran rekreasi menjadi semakin populer di kalangan wisatawan yang mencari liburan mewah di tengah laut. Namun, apa yang seringkali terlupakan adalah dampak besar yang dihasilkan oleh kapal-kapal pesiar terhadap lingkungan terutama emisi CO2 yang dikeluarkan. Penggunaan bahan bakar, emisi karbon yang besar, dan pembuangan limbah yang tidak terkendali merupakan dampak negatif yang harus dipertimbangkan ketika berlibur dengan kapal pesiar.

Transportasi Alternatif dan Keberlanjutan

Naik Sepeda dan Berjalan Kaki: Pilihan Tanpa Emisi

Menggunakan sepeda atau berjalan kaki adalah pilihan transportasi yang ramah lingkungan karena tidak menghasilkan emisi karbon. Kedua cara ini dapat membantu mengurangi jejak karbon individu dan juga meningkatkan kesehatan fisik penggunanya. Selain itu, penggunaan sepeda dan berjalan kaki juga dapat mengurangi kemacetan di perkotaan dan mendukung pembentukan lingkungan yang lebih hijau.

Lensa Lingkungan  Mengupas Sistem Registri Nasional (SRN) dan Sertifikat Penurunan Emisi (SPE) sebagai Aspek Penting dalam Nilai Ekonomi Karbon (NEK)

Kendaraan Listrik dan Hibrida: Jalan Menuju Jejak Karbon yang Lebih Rendah

Kendaraan listrik dan hibrida menjadi pilihan yang semakin populer dalam upaya mengurangi emisi karbon yang dihasilkan oleh transportasi. Dengan teknologi canggih yang digunakan, kendaraan ini mampu mengurangi penggunaan bahan bakar fosil dan beralih ke sumber energi yang lebih ramah lingkungan. Kendaraan listrik dan hibrida memiliki potensi yang besar untuk mengurangi dampak negatif transportasi terhadap lingkungan, serta mempromosikan penggunaan sumber energi terbarukan.

Mitigasi Jejak Karbon di Transportasi

Inovasi dan Perbaikan Teknologi

Dalam upaya untuk mengurangi jejak karbon di transportasi, inovasi dan perbaikan teknologi memiliki peran penting. Berbagai perusahaan transportasi terus mengembangkan teknologi ramah lingkungan seperti kendaraan listrik, pesawat dengan emisi rendah, dan sistem transportasi pintar untuk mengurangi konsumsi bahan bakar dan emisi gas rumah kaca.

Kebijakan dan Pilihan Konsumen

Implementasi kebijakan yang mendukung transportasi berkelanjutan sangat penting untuk mengurangi jejak karbon. Penggunaan transportasi umum, carpooling, dan bersepeda dapat menjadi pilihan yang lebih ramah lingkungan daripada penggunaan mobil pribadi. Konsumen juga memiliki peran penting dengan memilih transportasi yang lebih ramah lingkungan serta mendukung perusahaan yang berkomitmen pada praktik berkelanjutan.

Dalam mengurangi jejak karbon di transportasi, peran kebijakan publik dan pilihan konsumen sangat penting. Kebijakan yang mendorong penggunaan transportasi berkelanjutan dan teknologi ramah lingkungan dapat membantu mengurangi emisi gas rumah kaca secara signifikan. Selain itu, pilihan konsumen untuk menggunakan transportasi yang ramah lingkungan dan mendukung perusahaan yang berkomitmen pada praktik berkelanjutan juga akan memberikan dampak positif dalam memitigasi jejak karbon di sektor transportasi.

Bagaimana Berbagai Mode Transportasi Memberikan Kontribusi terhadap Jejak Karbon Produk?

Mode transportasi berperan penting dalam menyumbang jejak karbon produk. Kendaraan bermotor yang menggunakan bahan bakar fosil, seperti mobil dan pesawat, secara signifikan meningkatkan emisi karbon ke atmosfer. Sebaliknya, transportasi umum seperti kereta api dan bus, serta transportasi berkelanjutan seperti sepeda dan jalan kaki, memberikan kontribusi karbon yang lebih rendah. Penting bagi kita untuk memilih mode transportasi yang ramah lingkungan guna mengurangi dampak negatif terhadap perubahan iklim. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi Pencemaran Karbon dari Transportasi | US EPA. Lensa dan sister company Actia Carbon memiliki kapabilitas dan kemampuan untuk membantu perusahaan dalam menghitung jejak karbon dari sektor transportasi. Baik untuk memenuhi kebutuhan GHG Inventory ataupun Carbon Footprint Product, kami akan ikut membantu perusahaan dalam menentukan strategi penurunan emisi namun di sisi lain juga meningkatkan profitabilitas, demi mencapai sustainability suatu aktivitas perusahaan, yaitu, dengan mengurangi emisi, maka profit akan semakin meningkat. 

Lensa Lingkungan  Apakah Genset Memerlukan Persetujuan Teknis (Pertek) Emisi?

Pertanyaan Umum

P: Apa Contoh Mode Transportasi yang Berkontribusi Tinggi terhadap Jejak Karbon Produk?

J: Contoh mode transportasi yang berkontribusi tinggi terhadap jejak karbon produk antara lain transportasi udara jarak jauh, penggunaan mobil pribadi dengan mesin berbahan bakar fosil, dan transportasi laut menggunakan bahan bakar bunker oil.

P: Bagaimana Kita Dapat Mengurangi Jejak Karbon Produk dari Transportasi?

J: Kita dapat mengurangi jejak karbon produk dari transportasi dengan menggunakan transportasi umum, sharing transport, teknologi ramah lingkungan seperti mobil listrik, serta mendukung kebijakan transportasi berkelanjutan lainnya.

Melihat lingkungan dari sebuah lensa, menyadarkan diri pentingnya menjaga lingkungan untuk anak cucu kita

Hubungi Kami

Kantor Operasional:

Jakarta:

Office 8 – Senopati
Jl. Senopati Jl. Jenderal Sudirman No. 8B, SCBD, Kebayoran Baru, South Jakarta City, Jakarta 12190

Surabaya:

Ruko Puncak CBD no 8F APT, Jl. Keramat I, RT.003/RW.004, Jajar Tunggal, Kec. Wiyung, Surabaya, Jawa Timur, 60229

Jam Kerja: 08.00 – 16.00 WIB (Senin sd Jumat)

Email : lensa@lensalingkungan.com

Temukan Kami

Chat Kami
Butuh info lebih? Kontak kami
Halo 👋
kami adalah konsultan lingkungan, apakah ada yang bisa dibantu?